Mau Banget Aku Follow?

Kalo elo udah nge-judge gw macem-macem karena ngebaca judul blogpost, mungkin elo belum pernah denger pepatah “Don’t judge the book by its cover”. Atau mungkin dalam kasus ini, “don’t judge me by my blogpost title”. Hahahaha. Judulnya nyebelin banget ya? Sebenernya sih di post kali ini, gue cuma pengen cerita seputar gue dan twitter

Well, gue emang bukan ahli twitter sih, tapi ya gue cuma cerita aja cara gue menggunakan twitter. Buat gue, twitter itu bukan cuma sebuah jejaring sosial, tetapi juga sebuah jejaring informasi. So gue punya kriteria untuk memfollow sebuah akun. Alasan gue memfollow sebuah akun bukan karena siapa, tapi karena apa. Apa yang gue dapet kalau gue follow sebuah akun. Walaupun emang itu gak jadi alasan mutlak gue. Bisa jadi juga, gue follow sebuah akun karena gue emang udah kenal sama si pemilik akun. Pemilih? Iya lah. I rule my timeline. So gue berhak banget untuk nentuin akun apa yang gue follow.

Oke. Let’s make it simple. Gue ceritain deh, kriteria apa aja yang bikin gw follow sebuah akun.

YES,  I do follow an account that :
– informatif. Ini syarat utama. Harus banyak info yang bisa gue dapet kalau gue follow akun itu, karena gue pribadi menganggap twitter itu jejaring informasi. Gak cuma jejaring sosial.
– kenal sama si pemilik akun. Lebih karena gue pengen tetep keep in touch sama si pemilik akun.
– gak spamming. Syarat ini berlaku kalau gue gak kenal sama si pemilik akun. Gimana cara dia ngereply tweet. Apakah dia tipikal RT abuser atau nggak.
– tweetnya rapih. Tweet rapih menurut gue dibagi jadi beberapa versi.
Tweet rapih yang pertama, adalah tweetnya jelas. Twitter emang terbatas dengan 140 karakter sih, tapi gak berarti trus tweetnya jadi kayak SMS, serba disingkat. The art of twitter menurut gue adalah gimana caranya elo ngasih informasi secara jelas dalam kapasitas 140 karakter. Jelas untuk nyampein maksud dan jelas juga karakter yang dipake.
– rapih kedua versi gue adalah gak ada twitlonger. Tau kan twitlonger? Itu lho aplikasi untuk tweetnya lebih dari 140 karakter. Nah biasanya nih, yang suka pake twitlonger tuh termasuk dalam golongan RT abuser. Entah apa maksudnya mereka ngetweet atau ngeretweet lebih dari 140 karakter. Tadinya gue mengira RT abuser dan twitlonger user ini adalah pengguna baru di twitter. Ternyata enggak tuh. Ada juga yang punya punya followers puluhan ribu, ratusan ribu, bahkan jutaan, ternyata dia termasuk dalam RT abuser dan twitlonger user.

 

Sebenernya gak semutlak itu kriteria gue untuk ngefollow akun twitter. Banyak faktor lain juga. Gue nyebutnya itu sebagai upredictable criteria. Cuma emang, gue sangat selektif untuk ngefollow sebuah akun. Hahaha. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s